Jumaat, 12 Julai 2013

Adab Mandikan Bayi Baru

Bayi baru lahir adalah khalifah Allah yang baru menjengah dunia selepas sembilan bulan tinggal di alam rahim. Justeru ibu bapa yang beragama Islam mestilah menyambut kelahirannya mengikut cara yang dianjurkan oleh Islam.

Antara yang mungkin kita semua tidak beri perhatian adalah tatacara memandikan bayi baru lahir iaitu dari usia sehari hingga 40 hari. Dalam tempoh ini, kaedah mandian memainkan peranan penting dalam membentuk aliran darah dan pembentukan tulang yang baik.

1.      Seeloknya mandikan bayi pada waktu dhuha, kerana pada waktu tersebut fisiologi kitaran darah dan degupan jantung bayi dalam keadaan tenang. Gunakan air yang  suam.

2.      Siraman pertama perlu dimulakan ke atas belakangnya secara perlahan-lahan, kemudian baru disiramkan ke kaki, seterusnya naik ke bahagian punggungnya.

3.      Belaian dan gosokan lembut memainkan peranan penting semasa memandikan bayi. Ini akan membuatkan pengaliran darah bayi lancar dan baik. Siraman disertakan dengan sapuan sabun yang sesuai untuk bayi.

4.      Seterusnya siram dari belakang hingga ke kepala. Siraman di kepala dilakukan secara perlahan, supaya air tidak mengalir masuk ke dalam lubang telinga. Semasa menyiramkan air di belakang kepala ke bahagian hadapan dahi, tangan digunakan untuk menggosok dahi.

5.      Sebaiknya tugas memandikan bayi dilakukan oleh bapa. Sambil memandikan, hati berzikir Ya Latif, Ya Hadi.

6.      Pastikan siraman tidak dilakukan pada muka bayi kerana ia boleh melemaskan bayi serta menyebabkan lubang hidungnya lembap seterusnya mudah selesema atau jangkitan kuman.

7.      Siraman yang terakhir, dilakukan ke atas dada seterusnya hingga ke bawah. Tidak digalakkan menyapu sabun pada bahagian hadapan tubuh bayi usia ini, kerana bimbang air dan sabun menyebabkan bahagian pusatnya lembap dan seterusnya melambatkan proses ‘gugur’ tali pusat.

8.      Selepas selesai mandi, lapkan seluruh badan bayi dengan tuala yang bersih. Cara mengelap dimulakan dari kepala kerana kelewatan mengelap bahagian kepala boleh menyebabkan kepala dan ubun-ubun bayi basah serta membawa masalah paru-paru lemah.
PAMA



9 ulasan:

  1. Bila kakak baca ini maka tak salahlah tradisi bangsa kakak (Jawa) mengapa mesti mandikan baby dgn cara ini. Apa yg dikatakan itulah cara kakak mandikan baby dulu. Cuma dulu bidan kata kerana baby masih tak kuat tulangnya tapi bila baca balik N3 Kaz/Sue ini kakak dapat rasakan org dulu memang arif..

    BalasPadam
  2. btl spt kata kak zakie... Queen pun mandikan cara begini juga.. sbb tu ada juga yg boleh diguna pakai kata2 org tua2kan..

    BalasPadam
  3. sihat nampaknya Akiff..

    p/s ni memang cara orang dulu2 ajar kita mandikan anak. tepat sekalu komen kakzakie

    BalasPadam
  4. Bagus untuk yang baru menimang cahaya mata...!!

    BalasPadam

Terdapat ralat dalam alat ini